Thursday, September 12, 2013

my story

Bismillahirrahmanirrahim~

Alhamdulillah hari ni da 2 minggu lebih saya berpantang :) 
(dan saya masih survive!)
erm..sebanyak-banyak terima kasih kepada encik suami saya,
yang menjaga saya selama berpantang ni,
(dan yang akan memastikan saya terus berpantang sampai hari ke 40 '-__- )
maka, tak perlulah saya susah-susah cari orang 
untuk jaga saya dalam hari-hari awal bergelar seorang ummi n :)

dah lama sebenarnya terfikir nak buat post
tetang pengalaman saya selama pregnant dan bersalin,
tapi dua-dua dah lepas dah
(it's ok, better late than never kan?)
so, alang-alang my little soldier sedang tidur,
saya ambil kesempatan nak post something kat sini..

orang kata,
sakit bersalin tu sakit yang paling sakit setelah sakit mati,
macam bertarung nyawa!

erm,
tak pastilah nak cakap macamana,
tapi pokoknya memang sakit sangat,
dan sampai sekarang masih ingat rasa sakit tu (ye ke?)

**************************************************************

Tanggal 26 ogos 2013

pagi-pagi waktu nak ambil wudhu'
saya perasan ana sedikit darah berwarna merah segar yang keluar dari jalan lahir..
sebenarnya dah 2 hari ada darah sikit-sikit yang keluar,
tapi agak kecokelatan..

hari ni lain sikit,
warna dia merah..
dan disebabkan memang due melahirkan hari ni,
saya ajak la suami untuk pergi check up..
in case ada apa-apa..

di hospital,
setelah melakukan pemeriksaan dalam,
bidan tolong pasangkan CTG
untuk monitor baby dan contraction saya..

"ada minum rumpu fatimah ke?"
tanya bidan

saya tersenyum dan menggelengkan kepala
sambil memandang ke arah suami

dulu kami sebagai medical student la yang selalu tanya soalan ni
pada ibu-ibu yang nak bersalin disertai dengan kontraksi hebat,
sekarang, giliran saya pula yang ditanya..

mesin CTG tu menunjukkan kontraksi saya mencapai 80-90%

"kontraksinya udah bagus ya, ga rasa nyeri?"
sambung bidan itu lagi

"ngga.."
saya menjawab

"tapi pembukaannya baru di OUE aja..belum 1 cm lagi..
kita tunggu sampai 15 menit ya.."

ibu, sekarang usia kehamilannya udah 40 minggu kan,
kalau diinduce ibu setuju ga?

saya diam..

"erm..kalau bayinya sehat-sehat aja,
saya mau nunggu aja, jangan diinduce..
tanya aja dulu ke dokternya gimana"

baik, nanti saya laporkan ke dokternya dulu ya"
lalu bidan itu keluar mennggalkan saya dan suami di ruangan tersebut

beberapa minit kemudian,
dokter menasihatkan agar pulang dulu,
dan kontrol lagi petang besok..

keadaan masih tenang waktu pulang,
sampai waktu malam pun,
masih sempat makan nasi padang di perjumpaan MARA :)

Tanggal 27 ogos 2013
jam menunjukkan pukul 2 pagi,
saya mula resah,
sakit pinggang,
tak boleh tidur..

tapi sakitnya hilang timbul,
masih ada beberapa minit yang mata saya masih boleh terlelap..

saya kejutkan suami,
dan dia cuba menenangkan..

"masih boleh tahan tak?"

"boleh"
saya mengangguk

biasanya anak pertama lama proses lahirnya,
jadi saya pun memutuskan untuk menunggu sampai sakit menjadi lebih constant dan kuat..

jam 8 pagi,
setelah sarapan dan siap-siap,
saya mintak untuk ke hospital
kononnya dah sakit sangat lah..

setibanya di hospital,
dilakukan pemeriksaan dalam
dan pemasangan CTG

"la..baru 2cm?"
detik saya dalam hati..rasa sakit macam dah besar sangat bukaknye

Alhamdulillah, ruangan yang dibooking sejak awal kosong,
kontraksi sudah bagus dan makin sering,
jadi kami memutuskan untuk stay je..

tak lama kemudian,
beberapa orang teman datang..
miss pinky_strange, mochi, jiha dan abelle

happy jugak ada kawan-kawan datang time-time sakit ni
(tapi segan jugak la, takut2 ada adegan yang tak diingini berlaku..huhu)

rasa sakit yang hilang timbul tu
berterusan sampailah dah 7cm..
waktu ni kira-kira dah pukul 4 ptg kalau tak salah..

bila dah buka 7cm, saya mula merasakan sakit yang continuous
dan menjalar ke pinggang
macam nak patah je pinggang..

suami yang dari tadi duduk di sebelah kiri saya
dah puas duk suap makanan
"untuk tenaga waktu nk ngedan (teran) nanti" katanya..
bubur sebungkus dari tadi tak habis-habis jugak

bila rasa sakit tu datang,
Alhamdulillah ada tangan untuk saya genggam kuat-kuat
(maaf ye kalau sakit)
dan Alhamdulillah jugak kawan yang dari pagi tadi meneman
pun turut bantu mengurut pinggang 
dan meminjamkan tangan untuk saya pegang (err..genggam)

tak lama lepas masuk 7cm,
tiba-tiba saya rasa ada bunyi
POP

"rasanya ketuban pecah ni"
detik hati saya

benar,
keluarlah air ketuban yang banyak dari jalan lahir

kawan-kawan saya terus panggil bidan lagi
dan dilakukan pemeriksaan dalam lagi

"dah 8cm"
kata bidan

"haih, baru lapan ke? saya ingat dah nak 10cm"
rasa masa berjalan sangat lambat..

"sabar ya, duha boleh..abang yakin duha boleh"

"duha kuat, sikit lagi"

semua kata-kata motivasi dari suami dan teman 
memberi saya kekuatan untuk terus bertahan

"duha tarik nafas panjang, lepaskan.."
"astaghfirullah..astaghfirullah.."
saya terus diingatkan..

walaupun beberapa bulan yang lalu,
saya sendiri yang pernah membantu para ibu untuk bersalin,
malah Alhamdulillah saya telah diberi kesempatan oleh Allah
untuk menyambut kelahiran 4 orang bayi,
namun sekarang semua teori-teori yang saya pelajari
kalah dengan rasa sakit..

Alhamdulillah ada mereka yang mengingatkan
moga kalian dirahmatiNya selalu..

pada pembukaan 8-9cm,
cabaran yang sangat hebat adalah menahan/melawan kontraksi..
sakit yang teramat sangat menyebabkan secara automatik,
perasaan ingin meneran datang..

tapi belum waktunya..

"jangan dulu! jangan ngedan dulu..kesian baby"
semua orang mengingatkan saya

waktu ni,
air mata dah mencurah,
kaki dan tangan dah menggeletar menahan sakit..

saya cuba ingat kata-kata ummi
"perjuangan sahabat-sahabat dulu lebih dahsyat dari kesakitan melahirkan"

saya cuba bayangkan sumayyah yang disula,
pasti lebih sakit
(tapi saya pun tak tau macamana sakitnya disula,
sekadar ikhtiar agar Allah tenangkan sikit hati saya)

saya bayangkan jugak macamana ummi boleh lahirkan 6 orang anak,
pengorbanan yang sangat hebat
(tapi jadi takut pulak nak anak banyak..huhu, jadi saya cuba pikir benda lain :p)

dan akhirnya, pembukaan dah 10cm!

tapi dokter belum datang,
saya dah fikir
takpelah, dokter takde pun saya nak teran jugak,
dah tak tahan!

bila bidan dah bantu saya mengambil posisi untuk melahirkan,
dokter setyorini SpOG KFM masuk dengan tersenyum

lalu dia mula memimpin persalinan saya
"bila ada dorongan yang kuat untuk ngedan, 
ambil nafas panjang dan ngedan ya..satu kali kontraksi kita cuba 3 kali ngedan"

setelah 2 kali saya teran,
kepala bayi 'stuck' dan tidak maju

"kalau setelah ini, ngedan masih belum keluar, saya harus epis ya"
kata dokter

dan ternyata, kali ketiga juga kepalanya masih belum keluar,
dokter langsung melakukan episiotomy,
dan Alhamdulillah,
kepala bayi terus keluar..
saya melepaskan nafas lega..

hilang rasa sakit berjam-jam yang dari tadi saya alami..

rupanya di lehernya ada lilitan tali pusat..

setelah bayi dilahirkan,
dan dibersihkan
terdengar suara tangisan yang saya tungu-tunggu

benarlah pesan suami,
"nak mendapat sesuatu yang hebat,
harus melalui proses yang hebat juga"

Alhamdulillah ya Allah,
Alhamdulillah!

moga kurniaMu ini dapat kami pelihara
dengan baik
dan menjadi saham buat kami di akhirat nanti

wallahua'lam~

7 comments:

jue said...

alhamdulillah, tahniah duha. gembira dan teruja baca entry duha yang nih. doakan jue selamat bersalin nanti ye. =)

cikgu shikin said...

send kat cg gambar cucu cg..apa namanya..kalau u ada whatapps lagi bagus

duha said...

cikgu, emel cikgu yang mana? ana hantar yg kat hotmail tak boleh

cactus biru said...

hai!
:)

Abell M said...

huhu..time magang baru sempat nk baca. (nmpk sgt magang terlalu sntai =P)

nimt said...

takut pulak rasa . btw, thanks for this entry, such a good ilmu . :)

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)