Friday, February 4, 2011

antara buta mata dan hati

dengan nama Allah yang Maha pengasih lagi Maha penyayang..

sebelum menulis post ini,
sebenarnya terasa bergetar jiwa dan perasaan,
kerana takut apa yang ditaip,
bakal terkena pada diri sendiri..

namun insyaAllah,
dengan kekuatan dariNya,
kita perlu saling mengingatkan
dan dengan mengingatkan yang lain,
kata-kata yang disampaikan oleh mulut kita itu
akan pertama-tamanya
menyinggah di telinga kita dahulu!

lalu nasihat itu khususnya buat diri sendiri~

merujuk pada tajuk post ini,
here's a song
as a main idea of this post..

hayati and hope it can reach our hearts!


Bila melihat alam yang indah ini
Tidak terasa kebesaran Allah

Bila mendapat musibah
lupa dirinya hamba

Nikmat yang datang tiada rasa dariNya


Sepatutnya rasa malu kepadaNya

Kerana anugerahNya kepada kita


Membuat dosa rasa kekesalannya

Buta hati lebih merbahaya
Buta mata tidak nampak dunia

Buta hati tidak nampak kebenaran


Buta hati ditipu nafsu dan syaitan


Bahkan dilupakan saja

Semua orang rasa bangga dengan dosa


Bila menyebut neraka

Tidak terasa akan gerunnya


Bila menyebut syurga

Tidak terasa akan nikmatnya


Itu menunjukkan
Jiwa kita mati atau buta

***********************************

Sejak beberapa hari kebelakangan ini,
ada beberapa situasi
(sama ada berkaitan atau tak dengan saya)
yang membuatkan saya berfikir
dan memberi kesedaran pada diri ini..
Alhamdulillah..

mari kita renungkan..

"Bila melihat alam yang indah ini
Tidak terasa kebesaran Allah

Bila mendapat musibah lupa dirinya hamba

Nikmat yang datang tiada rasa darinya"


pernah tak dalam kesibukkan kita menjalankan tugasan duniawi,
kita berhenti sejenak
dan berfikir tentang penciptaan setiap perkara yang berada di sekeliling kita?



jika kita merasakan hebat si pencipta kereta ferrari,
maka lebih hebat lagi yang menciptakan si pembuat kereta itu..


jika kita merasa kagum dengan kehebatan si burung
yang terbang dengan bebas dan menyanyi merdu
pasti seharusnya lebih kagum dengan seni penciptanya..

maka pujilah hanya Dia,
kerana tiada yang layak mendapat pujian-pujian
dan kata-kata kemuliaan melainkan Dia!

betapa jahilnya manusia,
mereka bukan sahaja lupa dan lalai
dari merenung dan menghayati kebesaran tuhanNya..

Malah ketika diuji,
merasakan dirinya hanya layak mendapat apa yang dia ingini semata-mata..

hanya dengan kegagalan dalam peperiksaan,
menyebabkan timbul ragu tentang sifat pengasih Allah taala!

ditinggalkan oleh yang tersayang,
mula merasakan bahawa Dia tidak adil!

naudzubillah!

siapa kita?
siapa Dia?

ingatlah posisi sebagai hamba,
yang bernafas juga atas ketentuanNya..


"Semua orang rasa bangga dengan dosa"

mungkin bahagian ini dah banyak disebut di tempat-tempat lain,
namun yang penting
rasulullah SAW pernah bersabda

"jika tiada malu, buatlah sesuka hatimu"

mungkin disebabkan dicabutnya rasa malu,
maka timbul rasa bangga akan dosa
dan pekung yang penuh di dada

bangga dengan perbuatan dan perkara
yang sepatutnya memalukan kita sebagai seorang muslim!

ditayang dan dihebahkan bagai ianya suatu perbuatan MULIA di sisiNya..


"Bila menyebut neraka
Tidak terasa akan gerunnya

Bila menyebut syurga

Tidak terasa akan nikmatnya"


cuba renungkan,
adakah kita tergolong dalam mereka yg buta mata hatinya?
yang gelap dan keras hatinya
hingga tidak membekas gambaran syurga dan neraka yang Dia berikan
dalam kitab Al-Quran?

atau kita tergolong dalam mereka
yang bergetar jiwanya
ketika disebut dan dibacakan ayat-ayatNya?

bagaimana kita akan termotivasi untuk ke syurga
dan bagaimanakah usaha kita akan meningkat
sekiranya ganjaran yang Dia berikan tidak menarik minat hati kita?

sesungguhnya,
pilihlah pengakhiran kita sebaiknya..

tiada pertengahan,
cuma ada syurga
atau neraka..

wallahu'alam~




p/s:
Itu menunjukkan Jiwa kita mati atau buta

p/s2: PENCINTA DUNIA.. mereka seperti kanak-kanak yang sibuk dengan 'permainan' yang tidak berharga~

p/s3:percaya atau tidak, Buta hati lebih merbahaya!

p/s4: 4 days to go, then balik Malaysia dengan perasaan bercampur..can't describe...

p/s5: SYURGA ITU KAMPUNG HALAMAN KITA, maka sebagaimana kita rindu utk pulang ke Malaysia bertemu sanak saudara, harusnya kita lebih rindu lagi utk ke syurga yang aman damai bahagia dan kekal selamanya! :)

2 comments:

Norashikin Tajuddin said...

best2..

muhasabah diri

herizal alwi said...

Jika kini kita tak mampu lagi melihat sebagaimana harusnya nurani melihat.

Tak mampu lagi memandang sebagaimana harusnya nurani memandang.

Mungkin inilah saatnya bagi kita bertanya,

buta mata atau hati?

surah / surat : Al-Hajj Ayat : 46

46. maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.